December 2, 2020

Apakah Bekerja Dari Rumah Membuat Anda Sakit Kepala?

“Itu menunjukkan bahwa orang biasa berinvestasi lebih dari 13 jam pada gadget elektronik selama sehari,” klaim Paul Karpecki, OD, salah satu peserta Eyesafe Vision Wellness Board Of Advisers, sebuah perusahaan yang membuat inovasi yang diciptakan untuk menyaring cahaya biru. dari layar digital.

“Jika Anda memiliki masalah yang healthida mungkin dapat menyebabkan sakit kepala, kemungkinan besar Anda akan menemukannya dalam situasi seperti itu di mana Anda menempatkan banyak tekanan pada sistem,” kata Dr. Karpecki.

Frustrasi jenis ketegangan adalah salah satu jenis migrain yang paling umum, dan juga cenderung lebih ringan; mereka seringkali dapat diobati dengan obat yang dijual bebas atau tidak membutuhkan pengobatan, kata Hamilton. “Mereka memiliki kualitas yang berbeda dari sakit kepala migrain karena sering cenderung mempengaruhi kedua sisi kepala dan memicu ketidaknyamanan tipe tekanan,” klaimnya.

Meskipun pose Anda sangat bagus, istirahat untuk melakukan peregangan adalah konsep yang sangat baik, terutama untuk massa otot bahu dan leher Anda, termasuk dia.

Stres Migrain dan Migrain Bukan Titik yang Sama Persis

Migrain tipe tegang dan sakit kepala terkait migrain tidaklah sama, catat Dr. Hamilton. “Mereka dapat memiliki berbagai gejala dan terapi berbeda untuk masing-masing,” katanya. “Sebagai contoh, migrain tipe tegang tidak bisa membalas obat khusus untuk migrain.”

“Sakit kepala migrain memiliki kecenderungan untuk menjadi lebih parah dan juga melumpuhkan, seringkali diskriminatif, dan menyebabkan lebih banyak ketidaknyamanan yang berdenyut-denyut; berbagai tanda dan gejala lain dapat mencakup kepekaan cahaya dan mual atau muntah,” kata Hamilton.

Waktu Layar yang Ditingkatkan Mungkin Berarti Frustrasi Ekstra Reguler

Tinggal di rumah dalam situasi seperti pandemi virus corona dapat menyebabkan 60 persen lebih banyak waktu layar, menurut perusahaan polling Nielsen.

“Pengalaman saya, serta apa yang saya pelajari melalui berbagai dokter lain, adalah bahwa banyak orang melaporkan memburuknya frustrasi stres dan migrain sejak pandemi dimulai,” klaim Katherine Hamilton, MD, asisten profesor neurologi klinis dan ahli sakit kepala di Penn Medication di Philly. “Saya berasumsi ada banyak alasan mengapa kami melihat itu,” tambahnya.

Meningkatkan kenyamanan desain kantor Anda untuk membuatnya lebih nyaman, serta mendorong posisi yang lebih baik bisa sangat bermanfaat, klaim Hamilton. “Lebih disukai, Anda ingin memiliki konfigurasi di mana Anda dapat mengambil posisi tegak sehingga Anda dapat melihat lurus ke depan pada komputer Anda jika Anda bisa,” katanya. Itu mungkin menyarankan untuk mengubah meja atau meja Anda atau memanfaatkan publikasi atau alat peraga lainnya untuk mendapatkan posisi yang optimal, tambahnya. “Ini dapat membantu Anda menghindari penempatan di mana kepala Anda menghadap ke depan dan bahu Anda membungkuk,” klaim Hamilton.

Di bawah ini mengapa membawa rumah tugas Anda bisa memicu migrain atau ketegangan frustrasi, dan juga apa yang harus dilakukan terkait hal itu.

 

Kedua jenis frustrasi tersebut dapat disebabkan oleh variabel ekologi dan penyesuaian dalam rutinitas Anda, menurut Hamilton. Jika sakit kepala atau gejala sakit kepala migrain Anda menjadi lebih sering atau lebih parah karena Anda mulai bekerja dari rumah, berikut ini alasannya, dan apa yang dapat Anda lakukan untuk mengatasinya.

Coba batasi waktu tampilan Anda ke jam siang hari. Studi yang diterbitkan pada Februari 2019 di Chronobiology International memberikan bukti bahwa cahaya biru dapat mengganggu jam alami tubuh Anda serta mengganggu rutinitas istirahat Anda.

Pertimbangkan untuk menggunakan teknologi seperti Eyesafe – dalam pelindung layar, misalnya – yang menyaring cahaya biru.

Berikan kesempatan pada mata Anda untuk menendang kembali dengan secara teratur (setiap 20 menit atau lebih) mengalihkan pandangan Anda ke sesuatu yang lebih jauh, yang dapat membantu mengurangi tekanan mata.

Beristirahatlah sesekali untuk membantu menjaga kelembapan mata Anda. Harga Blink turun sekitar 75 persen saat kita menggunakan perangkat elektronik, klaim Karpecki. Studi penelitian yang dirilis di JAMA Ophthalmology merekomendasikan adanya tautan web di antara migrain dan mata kering.

Posisi atau Postur yang Buruk Dapat Menyebabkan Ketegangan

“Sebagian besar dari kami dengan cepat beralih ke bekerja dari rumah, dan kami tidak memiliki konfigurasi tempat kerja yang sesuai,” kata Hamilton. Itu dapat menyiratkan posisi atau posisi yang buruk, yang dapat meningkatkan kemungkinan sakit kepala terkait migrain atau tipe ketegangan, katanya. “Saat Anda menggunakan komputer laptop, Anda bisa lebih sering membungkuk ke depan, yang dapat menyebabkan stres di leher dan bahu Anda.”

Sementara bekerja dari tempat tinggal dapat memiliki keuntungan (berpartisipasi dalam konferensi dengan celana olahraga, siapa saja?), Bagi banyak orang, perubahan lingkungan kerja dan jadwal telah membuat pusing – secara harfiah.

Diperkirakan bahwa antara 85 dan 90 persen penderita migrain mengalami kepekaan terhadap cahaya, khususnya cahaya berwarna biru yang paling sering dihasilkan dari ponsel dan layar komputer, menurut American Migraine Structure.

Pandemi COVID-19 sebenarnya telah mengubah hampir setiap aspek kehidupan di Amerika, termasuk cara kita berfungsi. Jajak pendapat sebenarnya telah menunjukkan bahwa lebih dari 40 persen individu di Amerika Serikat saat ini bekerja dari rumah, sebuah lompatan dari 9 persen orang yang mengatakan bahwa mereka bekerja sepenuhnya dari rumah pada hari-hari sebelum pandemi.

Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan jika Anda yakin waktu layar tambahan menawarkan sakit kepala tambahan, kata Karpecki.