October 20, 2020

Cara Mengajak Anak Agar Mau Belajar Rutin

malas belajar adalah hal lumrah yang sering dialami oleh anak. Sehingga orang tua harus tau cara mengajar anak agar mau belajar secara teratur dan efisien. Cara yang paling ampuh adalah dampingi anak saat belajar, jangan hanya menyuruh dan mengingatkan. Karena saat ditemani anak akan merasa lebih berharga dan bangga jika bisa belajar bersama serta ada temannya. Jika anak masih sulit belajar mungkin saja orang tua tidak terlalu memperhatikan anak, misalnya sibuk dnegan urusannya atau dengan handphonenya yang dapat mengganggu waktu yang seharusnya digunakan untuk menemani anak. Hal ini mengakibatkan anak menjadi merasa diavuhkan dan tidak mendapatkan kasih sayang,sehingga anak tidak memiliki semangat untuk belajar.

Belajar Secara Efektif

Selain sambil menemani anak belajar, orang tua juga dapat menyelipkan beberapa motivasi, misalnya nanti jika anak mendapatkan nilai bagus anak akan diberi hadiah. Ini salah satu magnet yang dapat digunakan untuk menarik semangat anak untuk senantiasa semangat dalam belajar. Mengajari anak melalui hal yang disukai juga bisa menjadi solusi cara mengajak anak agar mau belajar. Misalnya dengan memberikan mainan yang dapat digunakan sambil belajar. Memotivasi anak untuk selalu belajar dan menjelaskan akibat jika anak tidak mau belajar terhadap anak, meskipun sedikit menakuti anak namun hal ini efektif agar anak menjadi semangat belajar karena takut terkena akibat dari tidak belajar.

Menjalin Kedekatan Dengan Anak

Orang tua harus memahami bahwa meskipun anak memiliki dunianya sendiri, sebenarnya anak membutuhkan komunikasi yang aktif untuk menunjang karakternya kedepan.  Karena apa yang dicerna oleh anak sejak dini juga mempengaruhi karakter anak kedepan. Sejak dini anak bisa dibiasakan menelaah sebuah hal meskipun itu hanya melalui permainan. Jadi agar anak konsisten selalu memiliki pandangan tentang suatu hal yang menimbulkan anak tersebut semangat memiliki rasa keingintahuan yang tinggi. Jaid, dorongan belajar dari anak bisa berasal dari dalam dirinya sendiri, tidak dikendalikan oleh orang lain. ini akan lebih efektif daripada membentuk karakter anak saat anak sudah mengetahui banyak hal yang menyenangkan.